Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan 99 persen Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) adalah ulah manusia. Hal itu disampaikan Presiden saat memberikan pengarahan pada Rakornas Penanganan Karhutla 2021 di Istana Negara, Jakarta, Senin, (22/2/2021). "99 persen karhutla adalah ulah manusia baik yang disengaja atau tidak disengaja karena kelalaian, motif utamanya selalu satu, ekonomi," kata Presiden.

Presiden mengetahui bahwa pembersihan lahan melalui cara pembakaran biayanya paling murah. Hanya saja hal itu tidak boleh dilakukan karena akan merusak lingkungan. "Sekali lagi harus dimulai edukasi kepada masyarakat, kepada korporasi. Tidak. Ini harus ditata ulang kembali. Cari solusi agar korporasi dan masyarakat membuka lahannya agar dengan tidak cara membakar," katanya. Selain itu Presiden meminta kepada jajarannya agar membangun infrastruktur monitoring hingga tingkat bawah dalam upaya pencegahan Karhutla.

Presiden mencontohkan sistem monitoring yang ada di Provinsi Riau. "Polda punya aplikasi yang bisa cek sampai bawah. Hal hal seperti itu yang harus kita lakukan. Libatkan Babinsa, Bhabinkamtibmas, Kepala desa, dalam pencegahan Karhutla," katanya. Selain itu edukasi tentang pencegahan Karhutla juga harus terus dilakukan. Baik itu kepada masyarakat maupun perusahaan atau korporasi. Terutama mereka yang berada di wilayah wilayah rawan Karhutla.

"Ajak tokoh agama, ajak tokoh masyarakat untuk ikut jelaskan kepada masyarakat akan bahaya Karhutla bagi kesehatan dan juga dampak ekonomi yang tidak kecil," pungkasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *