Profesor di Universitas Florida yang menjalankan Proyek Pemilu AS mengatakan, sekira 92 juta orang telah memberikan suara atau sudah dua pertiga dari total suara yang dihitung dalam Pemilihan Umum 2016 lalu. Mengutip , pemungutan suara secara langsung berakhir Sabtu (31/10/2020) di lima negara bagian dan dijadwalkan berakhir Minggu di Florida, New York dan Wisconsin. Sementara, total perolehan suara awal yang bersejarah di Texas membuat Demokrat bermimpi besar.

Banyak lansia menolak memberikan suara lebih awal karena Covid 19 dan masalah lainnya, sehinggawanita yang lebih muda mengisi kekosongan. Menjelang Hari Pemilu, USA TODAY terus memantau apa yang terjadi saat para pemilih di seluruh negeri memberikan suara. Sejumlah rekor suara yang diberikan selama periode pemungutan suara awal di Texas membuatDemokrat optimis partai tersebut dapat membuat terobosandi negara bagian Republik yang kuat.

Melaporkan, lebih banyak orang memberikan suara pada awal tahun ini di Texas daripada yang memberikan suara di seluruh pemilihan presiden 2016, termasuk pada Hari Pemilihan. Jajak pendapat baru baru ini menunjukkan Presiden Donald Trump dan mantan Wakil Presiden Joe Biden bersaing ketat di Texas. Tetap saja, Demokrat tidak bisa terlalu nyaman.

"Kami tidak memiliki banyak pengalaman dengan Texas sebagai negara bagian medan pertempuran," tulis Amy Walter, seorang staf penulis Cook Political Report. Petugas pos dan penegak hukum tengah menyelidiki setelah empat lusin surat suara yang ditemukan tidak terkirim di kantor pos di Florida. Sabtu kemarin, penyelidik Kantor Pos AS mengatakan, mereka menemukan enam surat suara lengkap dan 42 surat suara kosong di antara tumpukan surat yang tidak terkirim di kantor pos dekat Homestead di ujung selatan semenanjung Florida.

Video yang diambil oleh seorang pekerja pos menunjukkan, surat suara itu sudah disimpan di sana selama lebih dari seminggu. Pejabat pemilihan Miami Dade County mengatakan, 18 pemilih telah memberikan surat suara secara langsung di tempat pemungutan suara awal atau melalui surat suara pengganti. Departemen tersebut telah menerima enam surat suara yang telah selesai dan menghubungi 24 pemilih yang tersisa untuk membantu mereka mendapatkan surat suara mereka dikembalikan pada batas waktu Selasa pukul 19.00 waktu setempat.

Penyelidikan diluncurkan setelah Pemimpin House Minority McGhee mengtweet video yang diambil oleh seorang pekerja pos dari tumpukan surat yang tidak terkirim. Mewartakan,taktik disinformasi yang digunakan untuk menyesatkan pemilihterus berlanjut dan berkembang hanya beberapa hari sebelum pemilihan presiden. Tetapi, apa peran disinformasi yang mungkin dimainkan pada Hari Pemilu di Michigan belum jelas.

Dalam empat tahun sejak pemilihan presiden terakhir, pertanyaan masih seputar bagaimana media sosial mengubah apa yang terjadi di bilik suara. Beberapa strategi dari tahun 2016 tampaknya terus berlanjut, termasuk menargetkan kelompok minoritas dengan pesan yang dimaksudkan untuk mencegah mereka memberikan suara. Setelah pemilihan presiden 2016 di Michigan, bukti upaya sengaja Rusia untuk menyesatkan pemilih AS melalui kampanye disinformasi terkoordinasi di media sosial mulai bermunculan.

Menurut laporan Komite Intelijen Senat tentang campur tangan Rusia dalam pemilu 2016, Michigan merupakan satu dari sembilan negara bagian yang dikunjungi dua agen Rusia pada Juni 2014 sebagai bagian dari misi pengumpulan intelije.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *